Menghitung Kompetensi sang Auditor Internal

Pada masa yang lalu stigma buruk pernah melekat pada aktivitas audit internal di negeri kita. Tempat buangan, lahan parkir,  atau tempat hukuman adalah istilah yang sering disematkan bagi satuan kerja audit internal. Lepas dari sikap pihak-pihak eksternal audit internal yang tidak memperlakukan audit internal sebagaimana mestinya, salah satu hal yang memiliki andil memperkuat stigma tersebut adalah buruknya kondisi internal audit internal, terlebih mengenai kompetensi sang auditor internal. Dalam lingkungan yang berubah, di mana dalam banyak ketentuan perundang-undangan dan regulasi serta kebutuhan yang ada telah mendorong suasana yang semakin kondusif bagi audit internal, tidak ada alasan lagi bagi kelanggengan stigma tersebut apabila dari kalangan internal profesi auditor internal mau membenahi masalah kompetensi ini.

Dalam standar audit internal butir 1210 mengenai proficiency dinyatakan bahwaAuditor internal harus memiliki pengetahuan, keterampilan, dan kompetensi lain yang dibutuhkan untuk melaksanakan tanggung jawabnya. Aktivitas Audit Internal secara kolektif harus memiliki atau mendapatkan pengetahuan, keterampilan, dan kompetensi lain yang dibutuhkan untuk melaksanakan tanggung jawabnya.” Pertanyaannya adalah: pengetahuan, keterampilan, dan kompetensi apa saja kah yang harus dimiliki oleh seorang auditor internal dan secara kolektif harus dimiliki oleh Aktivitas Audit Internal?

KERANGKA

Untuk menjawab pertanyaan tersebut di atas, The Institute of Internal Auditor (IIA) telah, dan terus mengembangkan, Internal Auditor Competency Framework. Kerangka ini disusun oleh para ahli dan sukarelawan berdasarkan survey dan benchmarking praktik audit internal secara global, untuk menguraikan tingkat minimum pengetahuan, keterampilan dan kompetensi yang diperlukan auditor internal dan aktivitas audit internal agar dapat secara efektif melaksanakan tanggung jawab profesionalnya. Kerangka ini dibagi dalam empat bidang, yaitu:

  • Keahlian Antarpersonal (Interpersonal Skills)
  • Peralatan dan Teknik (Tools and Techniques)
  • Standar, Teori, dan Metodologi Audit Internal
  • Area-area pengetahuan (Knowledge Areas)

Keempat bidang di atas bersifat generik untuk semua industri. Dalam masa-masa mendatang bukan tidak mungkin The IIA akan mengembangkan kompetensi berdasarkan industri secara spesifik.

Keahlian Antarpersonal

Keahlian antarpersonal adalah kemampuan yang dibutuhkan untuk berinteraksi dengan orang lain secara efektif. Dalam bidang keahlian ini seorang auditor internal dipersyaratkan antara lain mampu membuat pengaruh dan memanfaatkan taktik persuasi, menyampaikan pesan dengan jelas dan meyakinkan, serta mau mendengarkan. Selain itu, dia juga harus mampu melakukan fungsi manajemen seperti mengembangkan kebijakan dan prosedur, staffing, perencanaan, penetapan prioritas, mengelola kinerja, dan juga fokus pada customer. Selanjutnya seorang auditor internal juga harus mampu mengelola waktu, menginspirasi orang lain, menjadi katalis perubahan, berkolaborasi dan kooperasi, mengelola konflik, serta menciptakan sinergi kelompok.

Peralatan dan Teknik

Peralatan dan teknik bagi auditor internal ibarat senapan bagi seorang tentara. Dalam hal-hal teknis seorang auditor internal diharapkan mampu menggunakan alat-alat riset operasional dan manajemen, teknik forecasting, manajemen projek, analisis proses bisnis, Balance Scorecard, teknik penilaian risiko, pengendalian, dan governance,  teknik pengumpulan data dan teknik analisis (sampling, ekstraksi/pengumpulan data, data mining, korelasi, analisis tren, wawancara, kuesioner, checklist), alat dan teknik pemecahan masalah, serta teknik audit berbantuan komputer (TABK) bila diperlukan.

Standar, Teori, dan Metodologi Audit Internal

Sebagai kompetensi inti seorang auditor internal wajib memahami definisi audit internal, kode etik, standar atribut dan standar kinerja yang diatur dalam standar internasional audit internal. Standar atribut meliputi antara lain maksud, wewenang, dan tanggung jawab audit internal, independensi, keahlian, due professional care, pendidikan berkelanjutan, serta quality assurance. Sedangkan standar kinerja meliputi antara lain manajemen audit internal, seperti: perencanaan, manajemen sumber daya, kebijakan dan prosedur, koordinasi, dan pelaporan kegiatan. Dalam standar kinerja juga diatur mengenai perencanaan, pelaksanaan, pelaporan, dan pemantauan tindak lanjut penugasan.

Area-area Pengetahuan

Area pengetahuan adalah bidang-bidang pengetahuan yang harus dikuasai auditor internal karena sangat berhubungan dengan nature lingkup kerja auditor internal, antara lain: akuntansi keuangan dan manajemen keuangan, akuntansi manajerial,hukum dan ketentuan perundang-undangan, hukum, ekonomi, kualitas, etika dan kecurangan teknologi informasi, serta teori dan perilaku organisasi.

PENILAIAN

Di dalam IA Competency framework tersebut masing-masing kompetensi dibedakan untuk tingkatan Kepala Eksekutif Audit (CAE), direktur, manajer audit, Supervisor, auditor staf senior, dan auditor staf junior (yang memiliki pengalaman di bawah 1 tahun). Pembedaan kompetensi dilambangkan dalam skala 1 sampai dengan 4, di mana penjelasannya adalah sebagai berikut:

  • 1 = Sekedar pengenalan (awareness)
  • 2 = Kompetensi dan pengetahuan dasar dengan dukungan dari orang lain
  • 3 = Kompeten secara independen dalam situasi yang rutin
  • 4 = Kompeten secara independen dalam situasi yang unik dan kompleks

Sebagai contoh penerapan dapat di lihat pada tabel berikut:

Tabel Contoh Kompetensi Auditor Internal

Pada contoh sebagaimana terlihat pada tabel di atas, salah satu kompetensi dalam keahlian antarpersonal adalah menggunakan persuasi, di mana seorang CAE dituntut memenuhi skala 4, yang berarti bahwa dia harus mampu menggunakan teknik persuasi tersebut dalam situasi yang paling unit atau kompleks sekali pun. Persyaratan yang berbeda dipersayaratkan secara gradual hingga ke tingkatan auditor staf junior, di mana dia hanya dipersyaratkan pada skala 1 atau sekedar aware terhadap teknik tersebut. Dalam contoh terkait peralatan dan teknik, hampir semua dipersyaratkan pada skala 2, yang berarti bahwa setiap auditor internal pada setiap tingkatan sudah dinilai cukup bila memahami konsep dasar teknik stokastik, dan dalam penerapannya dapat meminta bantuan ahli. Sedangkan pada contoh kompetensi terkait standar dan metodologi audit internal, hampir semua dipersyaratkan pada skala 4 atau 3, yang berarti bahwa setiap auditor pada setiap tingkatan dituntut untuk memahami betul penentuan lingkup penugasan konsultasi.

KESIMPULAN

Setiap kita, auditor internal, dapat menilai kompetensi diri kita masing-masing dengan bantuan competency framework dari The IIA di atas. Segera download framework di sini atau di sini utk XL file. Silakan nilai dengan jujur skala kompetensi kita sesuai dengan kriteria penilaian, kemudian bandingkan dengan skala ideal yang diharapkan untuk posisi/tingkatan yang sesuai dengan posisi kita.

Jadi, apakah Anda auditor internal yang kompeten?

Referensi (diakses pada tanggal 22 Februari 2010):

7 responses to “Menghitung Kompetensi sang Auditor Internal

  1. ass, thx y pak ats infonya ttg auditor internal,smua informasinya sangat berguna bagi penyusunan skripsi saya, maaf pak, klo boleh saya mau tanya tentang faktor apa saja yang mempengaruhi auditor internal dalam SPI?thx…

    • www. you are welcome, mbak diana. maksudnya mempengaruhi apanya ya? performance-nya begitu?
      btw, memangnya skripsi boleh mengambil referensi dari blog ya🙂 kalau mau yang versi aslinya, standar dan guidance bisa diakses di http://www.theiia.org/guidance/standards-and-guidance/

    • wss…
      Mbak Diana bisa ambil penelitian tentang Faktor-faktor yang Mempengaruhi Independensi Internal Auditor (Studi Kasus pada Badan Usaha Milik Negara) atau juga studi kasusnya bisa di perusahaan yang sudah listing di Bursa Efek. Atau bisa juga Implementasi Kode Etik Internal Auditor pada………, atau bisa juga Pengaruh Kompetensi Teknis Internal Auditor terhadap Efektivitas Fungsi Satuan Pengawasan Internal/Fungsi Internal Auditor di lingkungan BUMN atau Persh. Perbankan atau…apa aja….(bisa dipilih dan dikembangkan)

      Sebetulnya dari Internal Auditor banyak yang bisa diambil sebagai obyek penelitian, tinggal Mbak Diana banyak baca-baca aja referensinya.

  2. Lita Handokusumo

    terimakasih sekali pak, semua tulisan di blog ini menambah pemahaman saya di bidang audit internal, dan bahan yang sangat menarik dibaca untuk persiapan menjawab pertanyaan penguji ketika sidang saya.

    sukses selalu pak !

  3. Terima kasih ya pak bwt tulisannya.. sangat membantu dalam penulisan skripsi saya.. Maap pak, boleh saya mnta jurnal mengenai pengaruh peranan auditor internal terhadap penerapan good corporate governance.. Apakah perananya sama dngan perusahaan yg belum Terbuka(Tbk).. Bapak boleh share ke email saya..
    Terima ksaih banyak ya pak.

  4. terima kasih ya pak..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s